Friday, 18 January 2013

Makalah PLH tentang Bencana banjir


BAB ; I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang.
            Peran masyarakat dalam menjaga kelestarian dan keindahan lingkungan sangatlah penting, karena semua kagiatan yang dilakukan manusia pasti akan berdampak pada alam sekitar. dalam kegiatan sehari-hari, setiap manusia pastilah mengeluarkan/ menghasilkan limbah. Contohnya ibu rumah tangga ; mereka setiap hari berbelanja, dan setiap berbelanja mereka memakai plastik untuk tempat barang belanjaan. dan sesampainya dirumah, mereka membuang plastik tersebut ke tempat sampah tanpa memisahkan sampah organik atau non-organik. Sehingga sampah-sampah tidak bisa segara membaur. Dan semakin lama semakin menumpuk. Apalagi kebiasaan orang-orang yang membuang sampah tidak pada tempatnya hal ini akan menimbulkan banyaknya kerusakan-karusakan alam terutama bencana alam yang akan terjadi seperti banjir, pencemaran air, dan lain-lain.
1.2  Rumusan masalah.
1. pengertian bencana banjir 
2. jenis-jenis banjir
3. Apakah faktor-faktor  penyebab terjadinya banjir.
4. Bagaimana cara menanggulanginya,
       1.3Tujuan.
         Tujuan penyusunan makalah ini adalah ;
1. Bagi penulis untuk memenuhi tugas mata kuliah umum pendidikan lingkungan hidup.
2. Memberikan pemahaman/pengetahuan tentang bencana banjir dan cara menanggulanginya.
      
 BAB ; II
                                              ISI
1. Pengertian bencana banjir.
 Banjir adalah peristiwa yang terjadi ketika aliran air yang berlebihan merendam daratanbmanusia yang tidak begitu perduli dengan lingkungan sekitar,terutama mereka yang melakukan penebangan pohon-pohon di hutan secara banyak tanpa ada izin dari pemerintah atau biasa kita sebut ilegal-loging. Hal ini membuat hutan semakin gundul sehingga hanya sedikit air yang dapat tersimpan di dalam akar pohon. Dengan demikan akan menyebabkan sebuah bencana alam yaitu banjir karena meluapnya air melebihi daya tampung. Ditambah lagi mereka  yang suka membuang sampah ke sungai, sehingga membuat aliran air tidak dapat mengalir dengan sempurna.Banjir juga diakibatkan oleh volume air di suatu badan air seperti sungai atau danau yang meluap atau menjebol bendungan sehingga air keluar dari batasan alaminya.Ukuran danau atau badan air terus berubah-ubah sesuai perubahan curah hujan dan pencairan salju musiman, namun banjir yang terjadi tidaklah besar kecuali jika air mencapai daerah yang dimanfaatkan manusia seperti desa, kota, dan permukiman lain.
Banjir sering mengakibatkan kerusakan rumah dan pertokoan yang dibangun di dataran banjir sungai alami. Meski kerusakan akibat banjir dapat dihindari dengan pindah menjauh dari sungai dan badan air yang lain, orang-orang menetap dan bekerja dekat air untuk mencari nafkah dan memanfaatkan biaya murah serta perjalanan dan perdagangan yang lancar dekat perairan. Manusia terus menetap di wilayah rawan banjir adalah bukti bahwa nilai menetap dekat air lebih besar daripada biaya kerusakan akibat banjir periodik.
2. Jenis-jenis banjir.
        Jenis banjir dibagi menjadi tiga yaitu :
1. Banjir karena air sungai meluap
Jenis banjir ini biasanya terjadi akibat sungai tidak bisa lagi menampung aliran air yang ada dari debit air sungai yang telah melampaui kapasitas.
2. Banjir lokal.
Banjir ini adalah banjir yang terjadi akibat air yang berlebihan di tanah tanah sehingga air dalam tanah meluap. 
3. Banjir akibat pasang surut air laut
Ketika air pasang, ketinggian air laut akan naik, aliran air otomatis di muara sungai akan lebih lambat dan terjadilah luapan air yang mengakibatkan banjir 
3. Faktor-faktor terjadinya banjir.
    1. Hujan berlebih yang terus menerus
Hujan merupakan faktor utama penyebab banjir. Perubahan pola curah hujan menyebabkan perubahan iklim yang terjadi sekarang hujan memiliki intensitas pendek tapi tinggi. apabila terjadi curah hujan yang terus menerus maka banjir bisa timbul 

2. terjadinya peyumbatan pada aliran air oleh sampah
nah sampah termasuk jenis yang bisa meyebabkan terjadinya banjir, kenapa demkian karena sampah bisa meyumbat aliran aliran saluran air dan ketika hujan datang maka saluran air itu akan tersumbat dan terjadilah bencana banjir yang dahsyat , atau banjir bandang 

3.Penebangan hutan adalah faktor terjadinya bencana banjir
Penebangan hutan adalah faktor terjadinya bencana banjir dahsyat, Menurut Yuwono (2005) pengurangan luas hutan dari 36% menjadi 25%, 15% dan 0% akan meningkatkan laju erosi sebesar 10%, 60% dan 90%. tuh khan bahaya kalau hutan ditebang bisa menyebabkan banjir bandang
A. Faktor alam.
                 Akibat pemanasan global menyebabkan terjadinya perubahan pada pola iklim yg akhirnya merubah pola curah hujan, makanya jngan heran kalau sewaktu-waktu hujan bisa sangat tinggi intensitasnya dan kadang sangat rendah. Berdasarkan analisis statistik data curah hujan dari tahun 1900 sampai tahun 1989 terhadap variansi hujan dengan menggunakan uji F dihasilkan bahwa telah terjadi perubahan intensitas hujan untuk lokasi Ambon, Branti, Kotaraja, Padang, Maros, Kupang, Palembang, dan Pontianak (Slamet dan Berliana, 2006). Berdasarkan kajian LAPAN (2006) banjir yang terjadi di Jakarta Januari tahun 2002, Juni 2004 dan Februari 2007 bertepatan dengan fenomena La Nina dan MJO (Madden-Julian oscillation), kedua fenomena ini menyebabkan terjadinya peningkatan curah hujan diatas normal. Memang, berdasarkan kesimpulan penelitian tersebut bukan hanya faktor iklim yang menyebabkan terjadinya banjir, tapi juga di sebabkan oleh perubahan penggunaan lahan dan penyempitan saluran drainase (sungai).Perubahan penggunaan lahan dan otomatis juga terjadi perubahan tutupan lahan penggunaan lahan itu ada pemukiman, sawah, tegalan, ladang dll sedangkan tutupan lahan itu vegetasi yang tumbuh di atas permukaan bumi menyebabkan semakin tingginya aliran permukaan. Aliran permukaan terjadi apabila curah hujan telah melampaui laju infiltrasi tanah. Menurut Castro (1959) tingkat aliran permukaan pada hutan adalah 2.5%, tanaman kopi 3%, rumput 18% sedangkan tanah kosong sekitar 60%. Sedangkan berdasarkan penelitian Onrizal (2005) di DAS Ciwulan, penebangan hutan menyebabkan terjadinya kenaikan aliran permukaan sebesar 624 mm/th. Itu baru perhitungan yg di lakukan pada daerah hutan yang ditebang dimana masih ada tanah yang bisa meresapkan air.Kembali lagi kita ke hutan yang digunakan sebagai sampel apabila tidak ada vegetasi dan pengaruhnya terhadap aliran permukaan dan debit sungai.
 Onrizal (2005) juga mengungkapkan bahwa penebangan hutan menyebabkan berkurangnya air tanah rata-rata sebesar 53.2 mm/bln. Sedangkan kemampuan peresapan air pada DAS berhutan lebih besar 34.9 mm/bln di bandingkan dengan DAS tidak berhutan. Selain itu hasil penelitiannya juga menunjukkan bahwa apabila tanaman di bawah pohon hutan tanaman-tanaman yang kecil-kecil itu hilang akan menyebabkan peningkatan aliran permukaan yang mencapai 6.7 m3/ha/blan.                                                                               
Hasil penelitian Bruijnzeel (1982) dalam Onrizal (2005) yang di lakukan pada areal DAS Kali Mondoh pada tanaman hutan memperlihatkan bahwa debit sungai pada bulan mei, juli, agustus dan september lebih tinggi dari curah hujan yang terjadi pada saat bulan2 tersebut, ini membuktikan bahwa vegetasi sebagai pengatur tata air dimana pada saat hujan tanaman membatu proses infiltrasi sehinggaa air disimpan sebagai air bawah tanah dan dikeluarkan saat musim kemarau. Menurut Suroso dan Santoso (2006) dalam WWF-Indonesia (2007) perubahan penggunaan lahan sangat berpengaruh terhadap peningkatan debit sungai.
Hasil penelitian Fakhrudin (2003) dalam Yuwono (2005) menunjukkan bahwa perubahan penggunaan lahan di DAS Ciliwung tahun 1990-1996 akan meningkatkan debit puncak dari 280 m3/det menjadi 383 m3/det, dan juga meningkatkan persentase hujan menjadi direct run-off dari 53 % menjadi 63 %. Dalam makalah yang sama Yuwono (2005) juga mengungkapkan pengurangan luas hutan dari 36% menjadi 25%, 15% dan 0% akan menaikkan puncak banjir berturut-turut 12,7%, 58,7% dan 90,4%.
Menurut Yuwono (2005) pengurangan luas hutan dari 36% menjadi 25%, 15% dan 0% akan meningkatkan laju erosi sebesar 10%, 60% dan 90%. Akibat dari erosi ini tanah menjadi padat, proses infiltrasi terganggu, banyak lapisan atas tanah yang hilang dan terangkut ke tempat-tempat yang lebih rendah, tanah yang hilang dan terangkut inilah yang menjadi sedimentasi yang dapat mendangkalkan waduk2, bendungan2 dan sungai-sungai. setelah terjadi seperti itu, kapasitas daya tampung dari saluran irigasi tersebut menjadi lebih kecil yang akhirnya dapat menyebabkan banjir walaupun dalam kondisi curah hujan normal. Menurut Priatna (2001) kerusakan tanah akibat terjadinya erosi dapat menyebabkan bahaya banjir pada musim hujan, pendangkalan sungai atau waduk-waduk serta makin meluasnya lahan-lahan kritis.
A. Faktor manusia.
Harus diakui bahwa, disiplin dan kesadaran masyarakat  terhadap kebersihan dan kelestarian lingkungan masih rendah. Tak sedikit warga yang menjadikan bantaran kali sebagai tempat tinggal/bermukim. Akibatnya, karena adanya bangunan-bangunan liar, badan kali menjadi berkurang, Dan yang sangat memprihatinkan, mereka pun menjadi sungai sebagai tempat sampah, sehingga terjadi pendangkalan dan sampah mengonggok di sepanjang aliran sungai.
Pembangunan yang berlangsung pesat baik di Wilayah Provinsi ibu kota maupun di daerah-daerah lain, yang menghadirkan rumah dan bangunan beton lainnya yang menutup permukaan tanah dan menyulitkan air meresap ke tanah, telah mempersempit luas kawasan resapan air. Akibat¬nya, air hujan yang turun di daerah hulu, yang volumenya seringkali berada di atas kapasitas alur sungai, meluap dan menimbulkan banjir dan gena¬ngan di kawasan sekitar sungai.
Bersama itu, juga telah terjadi penurunan permukaan tanah (land subsidence) terutama di bagian utara wilayah DKI Jakarta. Dengan demikian, ke depan, kawasan yang tergenang pasang air laut besar kemungkinan akan bertambah, yakni kawasan yang tergenang, seperti Muara Angke dan kawasan Jakarta Utara sebelah Timur.
 Pada dasarnya banjir disebabkan oleh meluapnya aliran air yang terjadi di saluran atau sungai. Ini bisa terjadi di mana saja, tempat itu tinggi dan tempat-tempat yang rendah. Ketika air jatuh ke permukaan bumi dalam bentuk hujan (presipitasi), maka air akan mengalir melalui tempat yang lebih rendah atau sugai dan saluran saluran dalam bentuk aliran permukaan (run off) sebagian akan masuk /
meresap
ke dalam tanah (infiltrasi) dan beberapa lagi akan menguap keudara (evapotranspirasi).
3. Cara menanggulangi banjir.
1. Memfungsikan sungai dan selokan sebagaimana mestinya. Karena sungai dan selokan merupakan tempat aliran air, jangan sampai fungsinya berubah menjadi tempat sampah.
2. Larangan membuat rumah di dekat sungai. Biasanya, yang mendirikan rumah di dekat sungai adalah para pendatang yang yang datang ke kota besar hanya dengan modal nekat. Akibatnya, keberadaan mereka bukannya membantu peningkatan perekonomian, akan tetapi malah sebaliknya, merusak lingkungan. Itu sebabnya pemerintah harus tegas, melarang membuat rumah di dekat sungai dan melarang orang-orang tanpa tujuan tidak jelas datang ke kota dalam jangka waktu lama atau untuk menetap.
3. Menanam pohon dan pohon-pohon yang tersisa tidak ditebangi lagi. Karena pohon adalah salah satu penopang kehidupan di suatu ktoa. Banyangkan, bila sebuah kota tidak memiliki pohon sama sekali. Apa yang akan terjadi? Pohon selain sebagai penetralisasi pencemaran udara di siang hari, sebagai pengikat air di saat hujan melalui akar-akarnya. Bila sudah tidak ada lagi phon, bisa dibayangkan apa yang akan terjadi bila hujan tiba.
                                 
                            

                                           BAB ; III.
                                    PENUTUP
1.1 Kesimpulan.
Pada dasarnya banjir itu disebabkan oleh luapan aliran air yang terjadi pada saluran atau sungai. Bisa terjadi dimana saja, ditempat yang tinggi maupun tempat yg rendah. Pada saat air jatuh kepermukaan bumi dalam bentuk hujan (presipitasi), maka air itu akan mengalir ketempat yang lebih rendah melalui saluran2 atau sugai2 dalam bentuk aliran permukaan (run off) sebagian akan masuk/meresap kedalam tanah (infiltrasi) dan sebagiannya lagi akan menguap keudara (evapotranspirasi).
Sebenarnya banjir merupakan peristiwa yang alami pada daerah dataran banjir, mengapa bisa alami? 
Karena dataran banjir terbentuk akibat dari peristiwa banjir. Dataran banjir merupakan derah yang terbentuk akibat dari sedimentasi (pengendapan) banjir. Saat banjir terjadi, tidak hanya air yang di bawa tapi juga tanah2 yang berasal dari hilir aliran sungai. Dataran banjir biasanya terbentuk di daerah pertemuan2 sungai. Akibat dari peristiwa sedimentasi ini, dataran banjir merupakan daerah yg subur bagi pertanian, mempunyai air tanah yang dangkal sehingga cocok sekali bagi pemukiman dan perkotaan.
1.2 Saran. 
          Seharusnya disiplin dan kesadaran masyarakat terhadap kebersihan dan kelestarian lingkungan haruslah ditingkatkan. 
warga-warga  tidak lagi menjadikan bantaran kali sebagai tempat tinggal/bermukim.karena, jika tidak ada bangunan-bangunan liar, badan kali menjadi lebih luas, dan jangan menjadikan sungai-sungai sebagai tempat sampah, sehingga terjadi pendangkalan dan sampah mengonggok di sepanjang aliran sungai.
                 
 BAB.IV.
DAFTAR PUSTAKA :
· http://www.piname.com/2/2012/03/29/Faktor-Penyebab-Banjir-dan-penanggulangan-bahaya-banjir.html
· http://www.anneahira.com/dampak-banjir.htm
· Wikki media commont memiliki galeri mengenai: banjir

No comments:

Post a Comment