Friday, 18 January 2013

Hakekat Manusia


HAKEKAT MANUSIA
.Pendekatan dalam pengkajian manusia,,,,
      a). pendekatan multidisiplin adalah suatu pendekatan dalam mengkaji suatu dengan melibatkan beberapa disiplin ilmu secara berdiri sendiri.
      b). pendekatan interdisiplin pengkajiannya adalah seorang generalis.
      c).pendekatan yang dipakai dalam pengkajian ini lebih banyak menggunakan teori-teori dan konsep yang telah berkembang dalam berbagai disiplin ilmu .
.Beberapa pengertian tentang hakekat manusia 
      1).kepustakawan agama budha menggambarkan bahwa manusia adalah mahluk sengsara sehingga tidak sanggup melihat kenyataan.
      2).sedangkan menurut pancasila adalah keselarasan,keserasian,keseimbangan,kebersamaan dan kekeluargaan.
.Manusia ditinjau dari segi Evolusi.
Manusia akan selalu mengalami perubahan, termasuk dalam pengertian evolusi secara biologi. Mahluk yang paling tidak teratur adalah manusia, sedangkan pendidikan hakekatnya adalah bantuan yang diberikan manusia lain untuk mengembangkan potensi-potensi yang dimiliki manusia.
.Manusia ditijau dari filosofik
Pandangan Sigmund freud dalam bidang psikolog misalnya dalam kondisi sub-sadar manusia telah menyadari adanya keterbatasan dalam dirinya. 
a).Aliran monisme adalah aliran yang mengangap bahwa seluruh semesta makrokosmos termasuk manusia sebagai mikrokosmos hanya terdiri dari satu asas atau suatu zat.
b). Aliran dualismeadalah aliran yang mengangap realitas semesta merupakan perpaduan antara zat hidup dan benda mati.
Dimensi-dimensi kemanusiaan manusia
a).manusia sebagai mahluk individu bahwa manusia itu bersifat unik/khas.
b).Manusia sebagai mahluk social.dengan adanya kenyataan bahwa tidak ada manusia yang mampu hidup tanpa bantuan orang lain .
c). manusia sebagai mahluk susila. Dalam hal ini manusia merupakan mahluk yang mengetahui nilai dan merupakan mahluk yang menilai.
d). manusia sebagai mahluk yang religious,yang sifatnya supranatural yang umum (disebut tuhan ALLAH)
.Konsep manusia seutuhnya ; ada yang mengangap yang baik adalah yang rajin bekerja, sementara yang lain manganggap bahwa yang baik adalah yang rajin berdo’a.
                                                          Dikutip dari; pengantar ilmu pendidikan hal.2-17.
                                                                                                          Oleh: Rizqi amalia
                                                                                                           NIM: 1102411105
                                                                                                         Prodi: teknologi pendidikan, UNNES

No comments:

Post a Comment

Post a Comment