Monday, 14 January 2013

MANAGEMEN PENDIDIKAN MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH

DAFTAR ISI
BAB I
1.1.  LATAR BELAKANG   1
1.2.  RUMUSAN MASALAH  2
1.3.  TUJUAN MASALAH  2
1.4.  METODE PENULISAN  2
BAB II
2.1. PENGERTIAN MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH  3
2.2. TUJUAN MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH  3
2.3. MANFAAT MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH  3
2.4. KOMPONEN MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH 
      2.4.1. Kurikulum dan Program Pengajaran 4
      2.4.2. Managemen Tenaga Pendidikan 4
      2.4.3. Managemen Kesiswaan 4
      2.4.4. Managemen Keuangan 5
      2.4.5. Managemen Sarana dan Prasarana Pendidikan 5
      2.4.6. Managemen Hubungan Masyarakat 6
2.5. PENERAPAN MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH  6
2.6.  KRITERIA PEMIMPIN MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH  7
BAB III
PENUTUP 9
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG
Dalam Undang-undang RI No.20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional disebutkan bahwa Pendidikan merupakan modal utama kemajuan bangsa, semakin baik kualitas pendidikan yang diadakan oleh suatu masyarakat/bangsa, maka akan semakin baik kualitas masyarakat/bangsa tersebut. 
Menyadari pentingnya proses peningkatan kualitas sumber daya manusia, maka Pemerintah telah berupaya mewujudkan amanat tersebut melalui berbagai usaha pembangunan pendidikan yang lebih berkualitas melalui pengembangan dan perbaikan kurikulum dan sistem evaluasi, perbaikan sarana pendidikan, pengembangan dan pengadaan materi ajar, serta pelatihan bagi guru dan tenaga kependidikan lainnya. Tetapi kenyataan belum cukup dalam meningkatkan kualitas pendidikan.
Sekolah adalah lembaga sosial yang berfungsi untuk melayani anggota-anggota masyarakat dalam bidang pendidikan, kemajuan sekolah dan masyarakat saling bertoleransi, keduanya saling membutuhkan, Masyarakat adalah pemilik sekolah, sekolah ada karena masyarakat memerlukannya.
1.2. RUMUSAN MASALAH
Dari latar belakang di atas maka dapat disimpulkan rumusan masalah sebagai berikut :
· Apakah Managemen Berbasis Sekolah ?
· Apakah tujuan Managemen Berbasis Sekolah ?
· Apakah manfaat Managemen Berbasis Sekolah ?
· Apakah Komponen Managemen Berbasis Sekolah ?
· Bagaimana penerapan Managemen Berbasis Sekolah ?
· Bagaimana kriteria seorang pemimpin yang efektif untuk Managemen Berbasis Sekolah ?
1.3. TUJUAN PENULISAN
· Menjelaskan pengertian Managemen Berbasis Sekolah
· Menjelaskan tujuan Managemen Berbasis Sekolah
· Mengetahui manfaat Managemen Berbasis Sekolah
· Menjelaskan komponen Managemen Berbasis Sekolah
· Mengetahui penerapan Managemen Berbasis Sekolah
· Mengetahui kriteria seorang pemimpin yang efektif untuk Managemen Berbasis Sekolah
1.4. METODE PENULISAN
Untuk dapat memperoleh data dalam penulisan makalah ini, penulis menggunakan kajian pustaka yaitu :
· Mengambil bahan berupa buku dan internet yang berkaitan dengan tema di atas
· Mengolah bahan-bahan tersebut dalam bentuk tulisan
BAB II
PEMBAHASAN
2.1. PENGERTIAN MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH
Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) merupakan suatu konsep yang menawarkan otonomi pada sekolah untuk menentukan kebijakan sekolah dalam rangka meningkatkan mutu, efisiensi dan pemerataan pendidikan agar dapat mengakomodasi keinginan masyarakat setempat serta menjalin kerja sama yang erat antara sekolah, masyarakat dan pemerintah. 
Gaffar (1989) mengemukakan manajemen pendidikan mengandung arti sebagai suatu proses kerja sama yang sistematik, sitemik, dan komprehensif dalam rangka mewujudkan tujuan pendidikan nasional.
2.2. TUJUAN MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH
· Peningkatan efisiensi, antara lain, diperoleh melalui keleluasaan mengelola sumberdaya partisipasi masyarakat dan penyederhanaan birokrasi.
·  Peningkatan mutu, dapat diperoleh, antara lain, melalui partisipasi orang tua terhadap sekolah, fleksibilitas pengelolaan sekolah dan kelas, peningkatan profesionalisme guru dan kepala sekolah, berlakunya sistem insentif dan disinsentif.
·  Peningkatan pemerataan antara lain diperoleh melalui peningkatan partisipasi masyarakat yang memungkinkan pemerintah lebih berkonsentrasi pada kelompok tertentu. Hal ini dimungkinkan karena pada sebagian masyarakat tumbuh rasa kepemilikan yang tinggi terhadap sekolah.
2.3. MANFAAT MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH
Manfaat dari Managemen Berbasis Sekolah yaitu :
· Meningkatkan kesejahteraan guru agar dapat lebih berkonsentrasi pada tugasnya
· Adanya kebebasan dalam mengelola sumberdaya dan mengikut sertakan masyarakat untuk berpartisipasi, mendorong profesionalisme kepala sekolah, dalam peranannya sebagai manajer maupun pemimpin sekolah
· Guru didorong untuk berinovasi
·  Rasa tanggap sekolah terhadap kebutuhan setempat meningkat dan menjamin layanan pendidikan sesuai dengan tuntutan masyarakat sekolah dan peserta didik.
2.4. KOMPONEN MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH
2.4.1. Kurikulum dan Program Pengajaran
Dalam manajemen berbasis sekolah di Indonesia untuk muatan lokal mengharuskan setiap satuan pendidikan diharapkan dapat mengembangkan dan memunculkan keunggulan program pendidikan tertentu sesuai dengan latar belakang tuntutan lingkungansosial masyarakat. Dengan otonomi sekolah dalam arti luas mempunyai fungsi untuk menghubungkan program-program sekolah dengan seluruh kehidupan peserta didik dan kebutuhan lingkungan sehingga setelah siswa menyelesaikan pendidikan pada satuan pendidikan mereka siap pakai sesuai dengan kebutuhan masyarakat. 
2.4.2. Manajemen Tenaga Kependidikan
Manajemen tenaga kependidikan (guru dan personil) mencakup beberapa hal yaitu: 
(1) perencanaan pegawai, 
(2) pengadaan pegawai, 
(3) pembinaan dan pengembangan pegawai, 
(4) promosi dan mutasi, 
(5) pemberhentian pegawai, 
(6) kompensasi, dan 
(7) penilaian pegawai (Mulyasa, 2002:42). 
2.4.3. Manajemen Kesiswaan
Manajemen kemuridan adalah penataan dan pengaturan kegiatan yang berhubungan dengan peserta didik (murid), awal pendaftaran sampai mereka lulus, tetapi bukan sekedar pencatatan data peserta didik, melainkan meliputi aspek lebih luas yang secara operasional dapat membantu upaya pertumbuhan murid melalui proses pendidikan di sekolah (Mulyasa, 2002:46).
      Tanggung jawab Kepala sekolah dalam mengelola bidang kemuridan adalah:
· Kehadiran murid di sekolah dan masalah-masalah bidang kemuridan yang berhubungan dengan hal studi.
· Penerimaan, orientasi,klasifikasi, dan pembagian kelas murid dan pembagian program studi.
· Evaluasi dan pelaporan kemajuan belajar murid
· Program supervisi bagi murid yang mempunyai kelainan, seperti mengulang pengajaran (remid), perbaikan, dan pengajaran luar biasa
· Pengendalian kedisiplinan murid belajar di sekolah
· Program bimbingan dan penyuluhan bagi seluruh murid. 
· Program kesehatan dan keamanan murid belajar, terutama ketenangan belajar murid di kelas. 
· Penyesuaian pribadi, sosial, dan emosional murid (Mulyasa, 2002:46).
2.4.4. Manajemen Keuangan 
Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) memberi kewenangan pada sekolah untuk menggali dan menggunakan sumber dana sesuai keperluan sekolah. Sumber dana dalam proses pendidikan dapat dikelompokkan menjadi tiga macam yaitu: 
(1) pemerintah pusat dan atau pemerintah daerah,
(2) orang tua/wali atau peserta didik, dan 
(3) masyarakat, baik mengikat maupun tidak mengikat. 
Berkaitan dengan penerimaan keuangan dari orang tua/wali murid dan masyarakat ditegaskan dalam Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional atau UU No. 2 tahun 1989 yaitu kemampuan pemerintah terbatas dalam pemenuhan kebutuhan dana pendidikan merupakan tanggung jawab bersama antara pemerintah, masyarakat, dan orang tua/wali murid.
2.4.5. Manajemen Sarana dan Prasarana Pendidikan 
Manajemen sarana dan prasarana bertujuan dapat menciptakan kondisi yang menyenangkan baik guru maupun murid untuk berada di sekolah. Demikian pula tersedianya media pembelajaran yang relevan dengan kebutuhan materi pelajaran sangat diperlukan manjerian pengelolala pendidikan di satuan pendidikan. 
2.4.6. Manajemen Hubungan Masyarakat 
Pada konsep Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) , manajemen hubungan sekolah dengan orang tua wali murid diharapkan berjalan dengan baik. Hubungan yang harmonis membuat masyarakat memiliki tanggung jawab untuk memajukan sekolah. Penciptaan hubungan dan kerja sama yang harmonis, apabila masyarakat mengetahui dan memiliki gambaran yang jelas tentang sekolah. Gambaran yang jelas dapat diinformasikan kepada masyarakat melalui laporan kepada orang tua wali murid, kunjungan ke sekolah, kunjungan ke rumah murid, penjelasan dari staf sekolah, dan laporan tahunan sekolah. 
2.5. PENERAPAN MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH
Penerapan MBS sebagai salah satu model manajemen strategik dalam sistem pengelolaan pendidikan dengan tujuan untuk mencapai peningkatan mutu pendidikan yang berstandar maka terdapat beberapa langkah strategis yang perlu sekolah lakukan:
· Merumuskan dan menyepakati standar lulusan yang diharapkan bersama dengan indikator dan target yang jelas yang merujuk pada standar nasional pendidikan.
· Menetapkan strategi yang akan sekolah terapkan untuk menghasilkan lulusan yang diharapkan dan relevansinya dengan peningkatan kebutuhan kurikulum, kompetensi  pendidik, tenaga kependidikan, sarana-prasarana, dan pembiayaan.
· Meningkatan daya dukung informasi dengan cara memindai kekuatan, kelemahan lingkungan internal serta memindai peluang dan ancaman lingkungan eksternal. 
· Penyediaan informasi yang tepat dan terpercaya merupakan bagian penting dalam menunjang sukses pengambilan keputusan.
· Meningkatkan efektivitas komunikasi pihak internal dan  eksternal sekolah dalam upaya meningkatkan pemahaman mengenai tugas dan tanggung jawab masing-masing, serta dalam membangun dan mengembangkan kerja sama memberikan pelayanan pendidikan secara optimal kepada  siswa.
· Meningkatkan daya kolaborasi sekolah dalam menerapkan keputusan bersama ini sebagai bagian dari upaya melibatkan seluruh warga sekolah agar memiliki daya partisipasi yang kuat untuk mengubah kebijakan menjadi aksi.
2.6. KRITERIA SEORANG PEMIMPIN YANG EFEKTIF UNTUK MANAGEMEN BERBASIS SEKOLAH
2.6.1. Kepemimpinan kepala sekolah yang efektif dalam MBS dapat dilihat
berdasarkan kriteria berikut:
· Mampu memberdayakan guru-guru untuk melaksanakan proses pembelajaran dengan baik, lancar, dan produktif.
· Dapat menyelesaikan tugas dan pekerjaan sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan.
·  Mampu menjalin hubungan yang harmonis dengan masyarakat sehingga dapat melibatkan mereka secara aktif dalam rangka mewujudkan tujuan sekolah dan pendidikan.
·  Berhasil menerapkan prinsip kepemimpinan yang sesuai dengan tingkat kedewasaan guru dan pegawai lain disekolah.
· Bekerja dengan tim manajemen
·  Berhasil mewujudkan tujuan sekolah secara produktif sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan.
2.6.2. Efektivitas MBS dapat dilihat dari efektivitas kepala sekolah dalam
melaksanakan tugasnya, yang oleh Sergiovanni (1987) diidentifikasi sebagai berikut;
· Produktivitas
Bagaimana peserta didik, guru, kelompok dan sekolah pada umumnya mencapai tujuan yang telah ditetapkan.
·  Efisiensi
Perbandingan individu dan prestasi sekolah dengan biaya yang dikeluarkan untuk mencapai prestasi tersebut.
·  Kualitas
Tingkat dan kualitas usaha, tujuan, jasa, hasil, dan kemampuan yang dihasilkan oleh peserta didik dan sekolah.
·  Pertumbuhan
Perbaikan kualitas kepedulian dan inovasi, tantangan dan prestasi dibandingkan dengan kondisi di masa lalu.
·  Kepuasan kerja guru
Bagaimana tingkat kesenangan yang dirasakan guru terhadap berbagai macam pekerjaan yang dilakukannya.
·  Kepuasan peserta didik
Bagaimana peserta didik merasa senang menerima pelajaran untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.
·  Semangat
Perasaan senang guru, peserta didik dan personil sekolah lain terhadap sekolahnya, tradisi-tradisinya, tujuan-tujuannya, sehingga mereka merasa bahagia menjadi bagian atau anggota sekolah.
·  Motivasi
Kekuatan kecenderungan dan keinginan guru, peserta didik, dan pekerja sekolah untuk melibatkan diri dalam kegiatan atau pekerjaan sekolah. Hal tersebut bukanlah perasaan senang yang relative terhadap hasil berbagai pekerjaan sebagaimana halnya kepuasan, teyapi lebih merupakan sedia atau rela bekerja untuk mencapai tujuan pekerjaan atau sekolah.


BAB III
PENUTUP
KESIMPULAN
Pendidikan merupakan hal yang sangat penting untuk kemajuan bagi bangsa Indonesia. Dan sekolah merupakan lembaga formal guna untuk melayani masyarakat dalam bidang pendidikan. Manajemen berbasis sekolah pada intinya adalah memberikan kewenangan terhadap sekolah untuk melakukan pengelolaan dan perbaikan kualitassecara terus menerus. Dapat juga dikatakan bahwa manajemen berbasis sekolah pada hakikatnya adalah penyerasian sumber daya yang dilakukan secara mandiri oleh sekolah dengan melibatkan semua kelompok kepentingan yang terkait dengan sekolah secara langsung dalam proses pengambilan keputusan untuk memenuhi kebutuhan peningkatan mutu sekolah atau untuk mencapai tujuan pendidikan nasional.
DAFTAR PUSTAKA
Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional atau UU No. 2 tahun 1989
Undang-Undang RI No.20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional
http://gurupembaharu.com/home/?p=1212 .Di unduh pada 6 April 2012

No comments:

Post a Comment